Wednesday, October 12, 2011

Patung yang tak bernyawa.

Waktu ini,

Aku rasa..

Patung yang tak bernyawa itu AKU.

Aku bayangkan ada yang berkata perlahan di telinga sambil peluk,
"Keluarkan semua. Tak ada orang dengar pun. Berhenti bila lega."

Sekarang,

Cuma ada Momoe. Yang sudi dengar semua luahan. Beri badan untuk peluk. Beri senyuman bila aku buat muka hodoh ini

Cukup. Sangat penat.

Bila aku sedar yang mana dia juga patung.

Tak kisah. Aku peluk juga sampai pejam.

6 comments:

  1. pandai kau berpuitis yana ... ;)

    ReplyDelete
  2. Tak adalah. Biasa je.
    Mungkin kelebihan sikit ini hadiah Allah buat aku.

    Terima kasih kawan. :)

    ReplyDelete
  3. puisi2 ko ni msti ade doble meaning kan?
    haha..
    papepon nice weh :D

    ReplyDelete
  4. Harus lah. :)
    Tapi rasa senang faham.
    Terima kasih juga.

    ReplyDelete
  5. dah dua post ada nama momoe . baru ku \ tahu apa itu momoe. .

    ReplyDelete